Ketagihan, Bos Tottenham Incar Final Liga Champions Musim Depan

Ketagihan, Bos Tottenham Incar Final Liga Champions Musim Depan
Ketagihan, Bos Tottenham Incar Final Liga Champions Musim Depan

Agen Bola online
– Pengalaman menukangi sebuah tim di final Liga Champions membuat pelatih Tottenham, Mauricio Pochettino, ketagihan. Lantas, pria asal Argentina itu jadi ingin membawa timnya kembali ke partai pamungkas tersebut.

Berada di antara klub-klub raksasa seperti Barcelona, Juventus, hingga Real Madrid membuat Harry Kane dkk didudukkan dalam kasta ‘underdog’. Tapi, mereka sukses membuktikan bahwa anggapan yang disematkan publik kepadanya.

Tottenham berhasil mencapai final dengan mengalahkan tim besar seperti Manchester City juga si ‘giant slayer’, Ajax Amsterdam, yang tak kalah impresif. Sayangnya, mereka gagal mengakhiri torehan apik itu dengan trofi di genggamannya.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

Pada partai final yang berlangsung di Wanda Metropolitano, Madrid, pada hari Minggu (2/6) tersebut, Tottenham tumbang dengan skor 0-2 atas lawannya, Liverpool. Gol cepat Mohamed Salah dari titik putih membuat rencana The Lilywhites gagal total.

Upaya mereka untuk menyamakan kedudukan tak kunjung memberikan hasil. Lini pertahanan The Reds yang dikawal Virgil van Dijk dkk benar-benar sulit ditembus. Yang ada malah sebaliknya, mereka justru dibobol oleh Divock Origi jelang pertandingan berakhir.

Pengalaman yang menyedihkan untuk Tottenham, tapi tidak bagi Pochettino. Ia justru merasa ketagihan dan bertekad untuk membawa timnya kembali melaju sejauh mungkin pada pagelaran Liga Champions musim depan.

“Standarnya sangatlah tinggi, hari ini masih belum cukup. Sangat disayangkan. Anda ingin merasakan pengalaman ini lagi dan mengulanginya. Ini adalah laga terbaik di dunia setelah Piala Dunia,” ujar Pochettino kepada¬†BT Sports.

Pochettino juga tidak menganggap penampilan anak asuhnya buruk. Hanya saja, ia melihat tim asuhannya tidak beruntung karena kebobolan gol penalti dari Mohamed Salah yang tercipta dua menit setelah wasit memulai pertandingan.

“Saya merasa sangat bangga dengan usaha mereka, bagaimana kami bertarung. Kami tidak beruntung karena kebobolan gol penalti. Kami berjuang, da bermain sangat baik pada babak kedua,” lanjut Pochettino.

“Memulai permainan dengan tertinggal 0-1 itu berat, kami mengubah rencana namun tetap, kami sangat bangga dengan para pemain serta fans. Kami jadi bisa merasa optimis,” tandasnya.

Pochettino juga beranggapan bahwa penalti tersebut tak masuk dalam bayangannya. Seingga dirinya tak bisa mempersiapkan strategi khusus untuk menyamakan kedudukan, alih-alih berbalik jadi unggul.